1

1

Tuesday, October 26, 2010

Cinta & Seks


Cinta itu keperluan hati dan seks pula keperluan nafsu tapi kedua-duanya mempunyai kaitan yang kuat antara satu dengan yang lain. Sesetengah pihak cuba menjadikan cinta sebagai jambatan untuk mendapatkan seks. Jarang sekali orang menggunakan seks sebagai cara untuk mendapatkan cinta (kecuali yang terlalu ‘Desperado’).

Sebagai pasangan yang selalu ingin membuktikan kejujuran dan kesetiaan, mereka ini akan mudah kecundang. Kerana tak mahu pasangan mereka berkecil atau berubah hati mereka sanggup menyerah. Bukan ingin menghentam lelaki tetapi yang selalu mengambil kesempatan terhadap isu sayang dan cinta ini adalah kaum Adam. Pernahkah kita terdengar cerita dirogol teman wanita sendiri? Tak salah kalau kita menyayangi seseorang tapi janganlah terlalu taksub kerana yang rugi nanti adalah diri kita sendiri bukannya mereka dan keluarga mereka.

Bila menyentuh isu cinta ramai yang jadi mangsa dan kebanyakannya ialah kaum Hawa. Tak dinafikan kaum Hawa kaum yang lemah tapi beringatlah wahai kaum Adam, anda belum terkena buku dengan ruas. Tambahan lagi di zaman yang serba cyber ini pasangan yang sanggup menunggu untuk diijabkabulkan merasa the real honeymoon boleh dibilang dengan jari. Itu semuanya beralaskan cinta.

‘The Conquerer’ adalah gelaran yang paling sesuai untuk mereka yang menjadikan seks sebagai jalan paling mudah untuk menakluki seseorang! Sepatutnya mereka-mereka ini ditembak dengan senapang gajah! Janganlah menjadikan alasan cinta sebagai penyebab untuk mendapatkan apa-apa pun ianya sungguh tak adil untuk sesetengah pihak. Cinta sepatutnya dijadikan sesuatu yang sungguh indah untuk dikenang, bukan sebagi bahan untuk menangis dikala teringatkan kenangan lama.

Walau apa pun cintailah diri anda dahulu sebelum anda menyintai orang lain kerana diri anda adalah zat anda.

Thursday, October 21, 2010

Petua Dapat Anak

Ini adalah petua bagi mereka yg lama berkahwin tetapi belum dikurniakan cahayamata.

1. Amalkan meminum air suam bercampur madu asli (warna hitam) setiap awal pagi selama 3 bulan.
2. Buat senama batin setiap kali bangun tidur waktu pagi, baik utk semua lelaki yg telah berumahtangga.
3. Amalkan bersedekah setiap hari Jumaat apabila ke masjid.

Cara melakukan amalan senaman batin:

1. Duduk bersila badan tegak
2. Luruskan kaki kanan ke depan
3. Tangan kanan pegang ibu jari kaki kanan, tangan kiri pula pegang lutut kiri dan tarik nafas perlahan-lahan.
4. Selepas nafas penuh di dada, bawa tangan kiri tadi ke kanan hingga menyentuh lantai sebelah kanan (jgn lepaskan nafas, tahan selama tujuh saat)
5. Ulangi perkara di atas dengan kaki kiri pula.
6. Lakukan tiga atau tujuh kali selepas solat Subuh. Jika betul melakukannya, peluh akan keluar walaupun hanya 3 kali (3 x kanan dan kiri)

Selamat mencuba! Jangan putus asa!

Sedozen Kesilapan Suami Ketika Di Ranjang

1. TIDAK BERCUMBU TERLEBIH DULU
Menurut kajiselidik, 79% dari lelaki Malaysia suka seks spontan ( gaya koboi atau seks ekspres). Isteri berharap agar suami mencumbu bibirnya terlebih dulu, bukan tempat lain. Ambil masa untuk bercumbu dengan secukupnya.

2. PENIUP TELINGA YANG TERLAMPAU
Sepatutnya tiup secara perlahan-lahan. Itu akan mampu membangkitkan rasa berahi. Jangan lakukan seperti meniup lilin harijadi kerana itu akan menyakitkan telinganya.

3.. TIDAK BERCUKUR
Muka lelaki yang tidak bercukur dirasa seperti duri landak oleh isterinya,apatah lagi selepas itu mukanya akan merayap pula ke serata tubuh hingga ke peha. Janganlah rasa seronok melihat isteri memusingkan kepalanya ke kiri atau kanan, itu bukan kerana ghairah tapi untuk mengelakkan kulit mukanya yang halus itu dari dicucuk duri landak.

4. MEMICIT PAYUDARA
Ramai lelaki memperlakukan isterinya seperti surirumah menggunakan kedua-dua tangannya memicit tembikai untuk tahu sama ada ia sudah masak atau tidak. Apa yang patut dilakukan ialah mengurut lembut, membelai dan mengusap.

5. MENGGIGIT PUTING PAYUDARA
Puting payudara adalah sensitif dan tidak harus diperlakukan seperti mahu meniup pelampung. Jangan dikunyah seperti makan chewing gum. Yang patut dilakukan ialah jilat serta sedut, atau sentuh dengan hujung lidah.

6. JANGAN CARI STESEN RADIO
Jangan cari stesen radio menggunakan puting payudara isteri kerana itu akan menyakitkannya. Usah fokus pada puting saja tapi seharusnya pada seluruh payudara.

7. ELAKKAN DARI TERUS MENGEBOM
Isteri anda bukan tiga anggota saja (dua bukit satu gua). Seluruh anggota tubuhnya dari rambut ke kaki perlukan belaian anda. Jangan terus pergi mengebom tiga anggota saja.

8. GELOJOH SANGAT
Tunggu hingga isteri bersedia dan membuka pakaiannya. Jangan terburu-buru dan gelojoh hingga tangan anda tersepit di pakaian dalam isteri anda.

9. BUKAN TONG SAMPAH
Jika anda pakai kondom, ianya bukan hadiah untuk isteri anda. Membuang kondom adalah tanggungjawab suami.

10. JANGAN JADI SHARP SHOOTER----- ---
Isteri bukan untuk diserang secara 'direct', yang patut dilakukan ialah mengurut-urut dengan jari di sepanjang tepinya saja.

11. MANA ADA TEA-TIME
Jangan sekali-kali berehat pula bila anda melakukan istimta' (foreplay),tubuh isteri perlu sentiasa disentuh agar berahinya tidak turun mendadak.Teruskan rangsangan anda.

12. JANGAN JADI INCREDIBLE HULK
Bila membuka pakaian isteri, bukalah dengan kemas sebagaimana anda membuka hadiah yang bernilai.

**Ehsan dari kursus perkahwinan anjuran JAWI **

Wednesday, October 20, 2010

Tanggungjawab isteri


Tanggungjawab isteri taatkan suami

ISTERI mempunyai tanggungjawab penting dalam rumah tangga. Dia bukan saja sebagai isteri atau ibu, malah lebih daripada itu, sebagai timbalan ketua dalam rumah tangga.
Tanggungjawab itu perlu dilaksanakan isteri dengan penuh ikhlas, demi mendapat keredaan Allah.

Di antara kewajiban isteri ialah:
- Bergaul dengan suami secara baik. Menurut ulama mazhab Al-Shafie, wajib bagi isteri menggauli suaminya dengan baik.

- Mengendalikan kerja rumah. Menurut riwayat Janzani, Rasulullah menentukan kewajipan anaknya Fatimah mengurus rumah dan Ali mengurus kerja di luar rumah. (AI Mar'ah fi Tasawwuri Islam, ms 105, oleh Abdul Muta'al AI Jibry).

- Berhias untuk suami. Isteri hendaklah sentiasa berada di hadapan suami dalam keadaan menarik dan kemas. Dengan itu suami terhibur ketika di sampingnya.

Tugas ini tidak dapat dilaksanakan dengan baik oleh isteri kecuali mereka yang faham dan benar-benar prihatin.

- Memujuk suami. Ibn al-Aswad AI-Dualy berkata kepada isterinya:
ø„pabila kamu melihat aku marah, tenangkanlah aku. Apabila aku melihat kamu marah, aku pula menenangkan kamu. Jika tidak, janganlah kita bersama-sama.?

- Taat kepada suami. Dalam sesuatu tindakan, jangan sekali-kali membelakangkan suami, kerana dia ketua rumah tangga. Jika hendak keluar rumah mestilah mendapat izin daripada suami terlebih dulu.

- Memahami tugas dan kewajipan suami di luar. Sekiranya kerja itu kerana Allah dan rasul-Nya, isteri mestilah memberi sokongan kepada suami. Berikan galakan dan semangat serta menasihati suami supaya tidak berputus asa.

- Menjaga kehormatan diri dan nama suami. Wanita yang menjaga kehormatannya dianggap oleh Rasulullah sebagai wanita yang baik dan patut menjadi ukuran bagi lelaki yang hendak memilih isteri.

Inilah di antara kewajipan isteri terhadap suami. Apabila setiap pihak menunaikan tanggungjawab, akan berkembanglah mawaddah atau kasih sayang di dalam rumah tangga.
Batas dan tanggungjawab suami isteri ditetapkan oleh Islam sebagai peraturan yang bertujuan mengukuhkan kehidupan dan hidup di dalam suasana ibadat kepada Allah.

Perkahwinan adalah ööniversiti kehidupan?yang mengajar seorang suami atau isteri liku-liku melaksanakan amanah dan tanggungjawab mereka untuk dijawap di hadapan Allah pada hari akhirat. Perkahwinan atau rumah tangga akan hancur jika setiap pihak mengabaikan tanggungjawab masing-masing.

Dengan mengamalkan prinsip agama dengan betul, akan wujud keluarga bahagia yang menjadi tahap pertama pembentukan masyarakat Islam yang mengamalkan nilai-nilai rahmah, sakinah dan mawaddah.

Aku


Setelah penat melayan tetamu yang datang, aku melabuhkan tubuh lesuku di atas katil di dalam bilikku. Aku menarik nafas panjang-panjang. Aku bangun dan mengadap ke cermin di sudut bilik. Aku merenung mataku dan mengamati mukaku yang sesekali seperti tawar, pucat seolah-olah tidak berisi darah lagi. Ku ramas kulit pipiku dan daguku. Kutanggalkan pakaian rayaku dan berkemban separuh dada. Ku renung susuk tubuhku yang ramping dan kulenggokkan pelbagai gaya macam seorang peragawati berlatih untuk pertunjukkan fesyen. Aku semakin dewasa. Kulit tubuhku yang kekuningan langsat itu belum pernah di jamah oleh mata-mata luar yang bukan muhrimku. Aku cukup berhati-hati kerana apabila ianya sudah menjadi tontonan mata-mata liar bermakna ianya sudah tidak layak untuk menjadi penghuni syurga. Aku beralih ke sebelah sisi. Dan ku amati setiap gayaku. Aku tertanya sendiri. "Apalah yang menyebabkan Rizal memilih diriku sebagai temannya?" Bisikku sendiri.

Mencari sinar hidup tidaklah mudah. Ia bukan seperti mencari cahaya lampu atau menanti mentari pagi menjenguk bumi. Sinar hidup yang dicari bakal menerangi kehidupan di dunia ini. Begitulah manusia menangani kehidupan ini sebelum pulang kepangkuan Ilahi. DAN, dalam pencarian ini kita sering kecundang.

Begitu juga dengan aku. Aku dah cuba sedaya upaya. Aku juga mengubah perangai semata-mata kerana seorang lelaki yang teramat ku cintai. Segalanya ku lakukan adalah untuk Rizal. Aku berusaha untuk menjadi perempuan, kekasih dan isteri yang baik untuknya. Tetapi saat ini aku masih gagal membuktikannya. Dan ada ketiakanya aku serting salahkan diri sendiri. Di mana silapnya sehingga aku masih gagal dalam mencari kehidupan sebenar-benarnya. Sesungguhnya dunia ini terlalu banyak misterinya. Manusia di kerah mencari jalan penyelesaian. Alangkah besarnya kuasa Allah. mentari pagi mula senyum. Bunga-bunga di serata alam sudah mula mengembang. Burung-burung berkicauan. Tapi aku masih lagi disini, duduk, termenung dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan.

CINTA

Kalimah cinta sering diucapkan, namun
keseringan kita menyebut cinta belum bermakna kita
sudah mempunyai pengertian yang tepat mengenainya.
Akibatnya, cinta sering disalahtafsirkan. Salah
tafsiran mendorong kepada salah tindakan. Daripada
sesuatu yang mahal dan murni sifatnya, cinta bertukar
menjadi salah satu yang termurah dan tercemar.

Kerap kali, cinta menjadi sesuatu yang pedih,
jijik dan mengecewakan. Kecewa bercinta, 'cinta
monyet' dan sebagainya sudah tidak asing lagi
dikalangan remaja. Ramai yang telah menderita kerana
cinta. Lalu berderetanlah korban cinta sepanjang zaman
seperti Romeo dan Juliet, Uda dan Dara dan Anthony dan
Cleopatra.

Sebelum mengaitkan cinta dan perkahwinan,
adalah lebih baik jika diperjelaskan falsafah cinta
itu terlebih dahulu. Ini bukanlah persoalan ilmiah
yang menurut perahan akal tahap sarjana, tetapi
perbahasan mudah yang melibatkan fitrah dan rasa.
Justeru cinta adalah fitrah yang dikurniakan Tuhan
kepada setiap manusia.

Ingin menyintai dan dicintai adalah keperluan
semulajadi yang perlu diisi. Hati memerlukan cinta,
sama seperti jasad memerlukan makanan. Anehnya,apa
yang kita rasai tidak semestinya kita fahami. Lalu
apakah sebenarnya cinta itu?
Cinta dan Penciptanya

Untuk mengetahui segala-galanya tentang cinta,
manusia perlu merujuk kepada pencipta cinta itu
sendiri yakni Allah SWT. Tuhan menciptakan cinta, maka
Dialah yang Maha Mengetahui sifat dan rahsianya. Cinta
itu indah kerana diciptakan oleh Allah Yang Maha
Indah. Sabda Rasulullah SAW," Allah itu indah dan
cintakan keindahan" Bukan saja indah, cinta yang
diciptakan Allah itu bertujuan untuk menyelamatkan,
mententeramkan dan membahagiakan manusia. Tidak kira
sama ada dalam komunikasi antara manusia dengan Tuhan.

Allah SWT tidak mengurniakan rasa cinta
semata-mata, tetapi Allah juga mengurniakan 'hukum'
cinta yang mesti dipatuhi demi mencapai maksud
penciptaannya. Dengan 'hukum' itu, Allah mengatur agar
cinta sentiasa selamat dan menyelamatkan. Begitulah
cinta dalam Islam, ia mempunyai kaedah dan peraturan
demi menjaga kemurnian dan kesuciannya. Selagi manusia
berpegang kepada peraturan ini, selagi itulah cinta
terpelihara dalam sifat fitrahnya yang asal, yakni
murni, indah dan mententeramkan.

Tidak kira di mana dan dalam keadaan apa
sekalipun, selagi cinta mematuhi hukum Allah, selagi
itulah ia indah. Inilah faktor penentu keindahan cinta
sama ada sebelum atau selepas perkahwinan. Dalam dua
keadaan, yang mana satu lebih memudahkan hukum cinta
itu dipatuhi? Sebelum atau selepas perkahwinan?

Untuk menjawabnya, kita terpaksa merujuk
kepada kenyataan awal semula, yakni cinta adalah
fitrah dari Allah yang ada peraturannya. Untuk
mendapat cinta yang sejati dan berkekalan, peraturan
ini mesti dipatuhi.

Peraturan pertama yang perlu dipatuhi ialah
cinta itu mesti dibina atas dasar cinta Allah.
Cintalah sesiapa pun tetapi mestilah kerana Allah.
Namun meletakkan cinta hanya untuk dan kerana Allah
tidaklah menghalang meletakkan cinta kepada yang lain.
Islam membenarkan seorang ibu mencintai anaknya,
seorang rakyat menyintai pemimpinnya, seorang isteri
menyintai suaminya, malah seorang wanita terhadap
lelaki dan sebaliknya... tetapi dengan syarat cinta
itu mestilah diletakkan atas dasar cinta Allah.
Apa tandanya kita menyintai seseorang atas dasar
cintakan Allah?

Pertama, mestilah dipastikan kecintaan itu
tidak melebihi cinta kepada Allah. Kita akan sentiasa
mendahulukan kehendak kecintaan utama kita (Allah)
daripada kehendak kecintaan-kecintaan kita yang lain.
Pertemuan antara cinta Allah dan kecintaan kepada yang
lain tidak seharusnya berlaku sekiranya cinta Allah
mendapat keutamaan tertinggi dan cinta-cinta lain
diatur serta dirujukkan kepada Allah.

Kedua, cinta itu mestilah tidak melanggar
batas-batas syariat. Jangan cinta menyebabkan kita
berdosa kerana tidak melaksanakan apa yang
diperintahkanNya dan melanggar apa yang dilarangNya.
Apabila dua syarat ini dilanggar, maka cinta tidak
akan murni dan berkekalan lagi. Inilah punca patahnya
cinta selepas perkahwinan. Tetapi, sekiranya dua hukum
cinta dipatuhi, maka disinilah pula letaknya keindahan
cinta selepas perkahwinan.